RSS

Pindahan Tulisan Bahasa Indonesia

Dear pembaca, untuk kedepannya tulisan dalam bahasa Indonesia di blog ini bakalan aku pindahkan ke blog aku yang lain "Nona Backpacker" biar gak bingung bacanya.. thanks!


Germany Embassy-Alamaaak!! (Visa Schengen Part 3)

Sumpah gak bisa tidur... wakwak... kebangun sebelum azan subuh... sempatin "nyapa" tuhan dulu mohon doa restu.. mandi dan sarapan dengan pop mie sama oreo (wakwak asal!) sambil nonton tv yang kabur gara2 kabel antenanya gak bener!

Berangkat dari penginapan di daerah Menteng jam 6.10 pagi dengan taksi. Dandanan formal dengan kemeja putih dengan celana jeans hitam dan sepatu. Aku bawa ATK lengkap, pena hitam, tip ex, penghapus sama pensil, klip kertas sama lem (haha lebih lengkap dari UAN!)

Sebelumnya mampir dulu di Mandiri deket dengan kedutaan buat ambil uang visa yang jumlahnya Rp 700.000,-
Antrian Panjang sebelum jam 7! hiks.. meyakinkan semua tampangnya!


Sampe di gerbang kedutaan Jerman, pak security suruh kita berhenti dekat dengan pintu kecil yang di depan menara BCA. Wew... dah ada banyak orang antri rek!

Setelah dihitung aku urutan 10 dari yang depan.. huhuh.. dah pagi2 juga...

Sempat keder liat yang ngantri...huhuh.. tampang "mapan" semua.. ada dua ibu2 yang bajunya rapi jalihh.. dengan perhiasan mentereng dan sepatu keren.. sama beberapa bapak2 dengan rambut rapi dan kemeja bersih (ya iya laaahhh) sepatunya juga bagus.. huhu... kenapa gue jadi keder gini yaaakkk? ada juga yang seumur aku.. tapi keknya dia mahasiswa.. tampang percaya diri gitu sama bawa map putih bening.

Oh ya.. mendingan datang pagi deh.. di tempat ngantri gak ada tempat teduh... trotoar aslewww!!! gue dah pasrah angin buat rambut dah kek mik mak penyihir di komik donald duck jaman dulu.. duh.. ammmpuuunn! mana muka dah nambah berapa inci tebalnya gara2 debu dari jalan.... sengsara dot com! kalo siang gak kebayang lah.. panaass!!

Sambil nunggu iseng2 lirik2 tetangga (dah dangdutan..huhu) ternyata semua pada nempelin foto di formulir! dua2nya! waduuh.. untung bawa lem! buru2 aku tempelin foto keduanya di sisi kiri dan kanan atas halaman awal formulir visa! weeww! lumayan.. hasil lirik2 hahah...

Pintu baru di buka jam 7.10 am katanya gak biasanya biasa lebih cepat atau tepat waktu banget.

Pintu Hijau "Keramat" yang belum kebuka jam 7 lewat! hiks....


Pak security ingatin soal alat elektronik yang mesti di matiin sama formulir yang harus lengkap di isi, dan pasport sama formulir harus di jepit jadi satu.

Dengan grasak grusuk aku pindahin jepitan dari dalam map. Untungnya aku udah susun isi folder di mapsesuai dengan list persyaratan di website kedutaan Jerman. Di pintu kecil yang di buka, pak security memeriksa formulir sama passport satu persatu.. errhhh sudah ada yang di eliminasi hahaha disuruh tulis ulang formulir wadaww.. mudah2an aku gak deh..

Lolos dari security di gerbang, masuk ke dalam.. humm.. kek garasi mobil yakk atapnya biru... ngelewatin line antrian buat cek barang. Disini semua barang di cek detail sampe kotak pensil di buka segala. Barang elektronik kek HP atau IPOD disingkirkan.. hehe maksudnya di pisah dan di masukkan ke locker, dan kuncinya di suruh di kalungkan ke leher.

Sudah di cek semua, tas di kembaliin dan kita disuruh duduk di tempat duduk yang disediain di bawah tenda biru hehe... semua pada cek ulang dokumen, aku binun apa lagi yang mau di cek disini.. huhhuhu... pasrah..

Disini kita duduknya di jejer sesuai dengan antrian yang di luar. Ternyata di antara yang 9 di depan gue ada yang cuma mau ngambil passport.... alhasil i become lucky number 7!

Disini kita di panggil lagi satu2 dari speaker sesuai dengan nomor urut yang ada di gantungan loker yang di cantolin ke leher. Di panggil ke bagian depan deretan kursi, ada kek pos kecil buanget, kek pos security juga di balik papan tulis.. jadi gak bisa keliatan apa aja kejadian di sana...

Huaaahhh this is it! jantung mo rontok liat para pelamar berguguran huhu.. gak ding lebay.. ada satu lagi ibu2 yang pulang marah2 gak tau napa.. huhuhu.. tambah stress...

Pas giliran aku, aku cek semuanya dan semua copian surat2 aku masukin dalam map terpisah.

Surat2 di periksa satu2... dibolak balik.. diliat per nomor.. hiks hiks hiks...
Yang jelas banyak yang di keluarin dari lampiran aku:
  1. Copy slip gaji yang di legalisir selama 3 bulan yang aku minta dari kantor (di stempel pula)
  2. Surat keterangan kerja dari HRD (aku buat dua, yang satu dari boss aku/kepala departemen, yang dipake dari boss aku ternyata)
Oh..ohh..ohhh... ada satu nomor yang dia lingkarin pake SPIDOL MERAH saudara2.. hiks.. ternyata ada satu nomor (nomor 33) yang aku gak kasih jawaban. Oh ya kalau jawabannya ngga ada atau ngga tau jawab aja dengan N/A jangan di kosongin! aku dapat tips ini juga dari internet.. fiuuhh sukurnya aku ikutin.. (formulirnya aku convert dari PDF ke MS Word biar bisa di edit, aku dapat softwarenya free dari internet kok).

Nomor 33 tadi pertanyaan soal "Biaya perjalanan akan di tanggung oleh?" karena aku liat kolom di bawahnya ada tulisan "lihat nomor 31 dan 32" dan sudah aku conteng.... aku pikir gak perlu di jawab lagi.. tapi ternyataaa.. hehe.. ya sudah aku tulis tangan! tulis nama lengkap Mr T.

Berkas aku di bolak balik beberapa kali.. trus mbak itu minta copy surat undangan dari Mr T untung dah aku dah copy semua berkas... dan dia balikin semua surat2 yang dia "lepehin" ke aku termasuk surat invitation asli dari Mr T. Dan bilang dengan singkat.. "ke atas ya"

Wooowww! lolos bagian ke duaaaaa!!

Gak sabar aku naik ke lantai dua. Dibalik pintu kaca ada ruangan tempat ngantri, weitss ada pak satpam... dia tanya mana formulirnya.. dan dia kasih nomor antrian, aku disuruh duduk dan tunggu.

Baru sebentar si pak satpam kasih nomor lain lagi.. salah katanya.. weeewww! dah tegang gini coba di kagetin dengan nomor salah! huuuhh..

"Hawa" disini lebih tegang.. haha... aku liat beberapa orang di loket yang berjejer.. aku coba pelajari.. huhu di mana bayarnya atau di mana interviewnya....apa ada ruangan terpisah.

Aku di suruh ke loket 4 tulisannya "Visa Bisnis" nah loh.. kok bisnis ya? ternyata kalau dengan surat sponsor resmi kek aku di anggap visa bisnis/besuk hohoh.. ternyata nih surat sakti juga!

Nomor aku dipanggil.. weeeksss.. kenapa di sini gak ada yang senyum ya? serius bener toh.

Si nyonya meneer suaranya lantang dahsyat membahana... hiy syerem...

Kaca antara petugas dengan pelamar visa keknya kedap.. jadi bicara lewat speaker.. kalo mau kasih surat2 masukin lewat lemari yang bisa buka tutup (ngeri kejepit euy tangan!).

Formulir visa yang udah di cek bolak balik sama passport serta foto dll di masukin ke laci.. huff here we go... yang terjadi terjadilah...

Di cek satu persatu formulir aku... trus disuruh tunggu.. huhu.. menit2 menegangkan. Aku di tanya satu persatu soal isi formulir itu. Trus disuruh tunggu, keknya doi mau ngambil formulir yang lain.. aku dah parno aja di suruh tulis ulang tuh formulir.. iiidiihh.. ngga deh.. najong!

Ternyata interview ya disitu jugaaa... dia tadi ngambil formulir buat interview keknya.. huff huff tarik napas ala persiapan melahirkan (pendek2 dan cepat--tips biar gak grogi speech..lhaa?) aku pernah baca ada yang gagal CUMA gara2 di interviewnya grogi dan terlihat mencurigakan (wew!! sadis) dan itu hak mereka buat reject visa atas interview itu (subjecktif banget sih, huhu)

Pertanyaan yang di kasih ke aku:
  • Nama lengkap?
  • Nama ibu kandung?
  • Rencananya lama perjalanan berapa lama? mulai dari tanggal berapa ke tanggal berapa?
  • Nama lengkap Sponsor siapa? kenalnya dimana? berapa lama sudah kenal?
  • Komunikasi dengan sponsor dengan apa? (weeww bahasanya dia ngawur dot com!!) --jawaban aku yang pertama "dengan email, via skype dan telpon" dia teriak "bukaaann, kamu pakai bahasa apa??" weeww....  bilang duuunkss kacau nih! aku jawab dengan bahasa Inggris!! (doi sebenarnya faseh bahasa Rusia, sama Jerman, haukhuakahuak--hurup mati semua!)
  • Jumlah saudara kandung kamu berapa?
  • Kamu anak keberapa?
  • Pekerjaan orang tua apa?
  • Biaya hidup sehari-hari dari mana?
  • Kerja sudah berapa lama?
  • Status kepegawaian?
  • Alamat Perusahaan? nomor telepon? (aku gak bisa jawab nomor telepon.. hahah mampus!)
  • Bagian apa? kerjanya apa aja?

Sesak napaaasss euyy gilaaa!
Akhirnya dia tanya sesuatu yang hampir bikin gue ngakak...

"Nama keluarga kamu dua kata, di Jerman tidak bisa dua kata, cuma boleh satu" dia ancang2 mau coret nama belakang aku yang notabene nama bokap "jaaanggaaannnn!" dangdut dah teriak2 emosi! tega bener nih nyonya!!

Aku jawab itu nama bokap, jangan di hapus salah satunya!! kan di passport udah kek gitu dari awal! kalo nanti dirubah dan bermasalah di airport siapa yang mau tanggung! (aku gertak balik). Dia angkat pena-nya dari kertas... "kecuali kamu kasih tanda "-" di antara kata pertama dan kedua baru boleh.." dia dah siap2 mau coret lagi.. HYYYAAAA!! apaan sih ni buleeee!!

Gue jelasin dengan bahasa inggris, kalo lo kasih tanda "-" di antara dua nama itu artinya satu nama keluarga ibu satu keluarga bokap dunks! jangan di rubah deh!!" dia diam lagi...

Trus dia bilang gini; "kamu dari sumatra kan?" gue jawab iya, "kamu tau batak?" aku jawab iya lagi. Trus dia bilang gini... "Kemarin ada cewek batak juga apply for visa.. nama keluarga dia BUTAR BUTAR karena tidak bisa dia terima saja jadi BUTAR aja" katanya sambil natap gue yang cengo.. bingung mau ketawa ngakak atau teriak2 begooo! sumpaaahhh huahauhauahuahuahauhauh!!!

Gue punya banyak temen batak, baru kali ini gue dengar ada yang rela marga-nya/nama keluarganya di "sunat" semena2 sama orang Jerman... gila apa??? segitu demennya sama visa Jerman masa rela nyunat nama keluarga sendiri??? gimana yang namanya "RAJA GUK GUK" gilaaaa!!!! (bayangin nama di visa jadi "GUK GUK" RELA GAK SIH LOOO??? LoL (yang marganya Raja Guk Guk pasti setuju sama aku--peace guys!)

Geezz.. gue jawab.. "no i can't do that". Bodo... gue cinta sama nama bokap.. terserah tuh cewek batak palsu mau nyunat nama (temen2 gue yang batak mana ada yang rela nama marga mereka salah huruf 1 aja, apa lagi disunat!!!).

Gue gak relaaaaa... Si bule diam sesaat.. "tapi nanti tidak bisaaaa" yeeh ngeyel juga.. humm cari penyelesaian terbaik gue diam juga mikir.. sampe si bule bilang "oke.. bisa kamu buat sebagai nama tengah salah satunya, jadi nama kamu dan nama pertama ayah kamu lalu berikutnya nama ke dua ayah kamu, bagai mana?" weeewww.. gue capeek.. huhuhuh...mikir...

I just said.. ok... ini bule reasonable, dia dah cari penyelesaian... gue juga gak mau terlalu keras.. toh kalo di gabung juga nama bokap gak misah lah... (ntah lah gue dah eror bo jam 8 modal pop mie!! lapeerrr....). Aku jawab.. ok.. you could do that.. kalo gak buat masalah nanti di airport aku rasa gak apa2... yang penting gak ada tambahan tanda baca!!

Fiuhh.. debat yang menegangkan!

Akhirnya doi menyerahkan selembar kertas ada tanggal pengambilan passpor dan contoh surat kuasa yang harus aku ketik ulang kalau aku mau minta orang lain ambil. Aku liat tanggal disana 31 MARET 2011. Dang! aku keknya harus stay di Jakarta 10 hari!! aku baca tuh surat.. humm

Aku kaget waktu liat si doi kasih stempel ke passport aku.. whaaattttt? huhuhu apaan tuh?? aku penasaran....

Aku ngedrop banget waktu liat doi menstempel passport aku dengan napsu tingkat tinggi gitu.. huhu...

sebab aku dengar.. dari beberapa forum online.. kalo visa ditolak kita bakalan di kasih STEMPEL BER WARNA BIRU huhuh rejected... sama di kasih surat alasan kenapa ditolak.. kenapa pulaa ku berlama2 di sana dan menyaksikan ini.. huaaaahhhh.. pasti gara2 nama tadiiiii!

"Nama saya Fika Mutar Mutar" (ngelantur dot com @ Starbuck)


>>>>keluar dari kedubes Jerman jam 8.15 dengan wajah stress<<<<

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

19 comments:

Ali said...

Gimana mbak bibir
Visanya lancar
Klo di tolak boleh tau g alasannya apa?
Btw thanks infonya

Fico said...

hehe.. kita liat aja di postingan berikutnyaaa..... (sok misterius)

Winnie said...

wah, benar2 perjuangan ya mendapatkan visa... thanks for sharing :)

Fico said...

@ Winnie
Hehe lebih pada gak pede sama ketakutan kita sama hal2 yang kita belum tau... ini yang pertama gue ngurus visa, dan grogi banget!

YW mudah2an informasinya bisa bantu kamu ^^

lovejoy21 said...

waduh, visa schengen susah juga ya... tp syukurlah sudah dapat...
btw, boleh tau mbak Fico nginap di Menteng di mana? berapa lama ke embassy?

Fico said...

@ lovejoy21
Aku nginap di perwakilan Jambi (hehe mumer!) selagi punya KTP Jambi hahah...

Hum.. waktu itu kurang dari 20 menit dari Mentengnya ya... mungkin gara2 masih pagi kali ya...

Memang nyari penginapan yang di daerah pusat, sebab kalo jauh2 takut kesiangan..

lovejoy21 said...

lumayan dekat ya... mbak beruntung deh punya KTP Jambi, hehe ...
btw, urus asuransi susah ngak? berapa lama polisnya keluar?
thanks ...

Fico said...

@ lovejoy
Keknya tiap Provinsi ada perwakilan/penginapan/mess-nya di Jakarta. Lumayan buat alternatif penginapan, coba deh di cek..
Kalo mess Jambi, aku bayarnya Rp 200.000 lebih murah dari hotel, tapi fasilitasnya bagus. Kamar aku twin bed dengan AC dan air panas, handuk sama toiletries taraf hotel bintang 3.
Kalo hotel beneran dah kena 3 ratusan lebih/4ratus ribuan.
Polis asuransi aku urus cuma dalam jangka waktu 3 hari. Itupun via phone sama email.
Waktu aku ke jakarta itu hari minggu, udah selesai semua. Top banget dah! cepat! aku bisa kasih contact person sama HP nya kalau mau...

Winnie said...

Thanks a lot mbak utk infonya... saya dr pontianak, sudah cari2 ngak ketemu mess-nya, mungkin ntar nginap di Formule 1 aja krn lumayan dekat dgn embassy, tp ya itu, 400rb an per malam :( beginilah nasib anak daerah...
wah, asuransinya mantap nih cm 3 hari.. kirain mesti 1 atau 2 bulan sebelumnya... tolong kasih contact nya ya.. emailku di lovejoy16@yahoo.com ... makasih byk mbak sdh sangat membantu ... enjoy Europe :)

Fico said...

@Winnie
Contact aku di ACA namanya Pak Marcus Hutabarat coba telpon ACA (021 - 5760608) dan minta di sambungin sama beliau. Enak banget, cepat urusannya. Kalau ke sana langsung juga bisa selesai 1 hari kok...

Winnie said...

Thanks a lot ^_^

AzizSyam said...

baca tulisannya bikin saya ngakak malem2, gaya ceritanya kocak! Harusnya mbak ini bikin buku tapi kata-kata jujur dan lawakkannya jangan berubah hehehe lanjutgan :)

Fico said...

@ aziz
hehe..ntar dikira ngapain pula ketawa tengah malam :D
I'll take that as compliment tho...
Kalu kejadian aslinya lebih menegangkan dan membingungkan sih... cuma kita harus liat dari segi lucunya aja :)
hehe belum ada tawaranb buat buku.. walopun saya suka nulis hahaha (ntar kalo beneran gue tulis buku awas kalo gak beli ya..hahah!)

Winnie said...

Mbak Fico .. thanks so much, finally I get to Germany. :)

Fico said...

@ Winnie
wahhh congrats! haha mudah2an postingan aku ini ada kontribusinya walopun banyak ngebayolnya... haha tapi aku yakin kamu ngerti kalau udah ke kedubes Jerman kenapa kita mesti banyak bikin relax hati.. hehe..
Ditunggu juga cerita di sana yaa..... jangan lupa berbagi info buat teman2 yang lain biar bisa ngegembel rame2 di negara orang.. yukk..mari...

misscherrybee said...

Kak fica,, visa scenghen itu kan buat smua negara eropa yah?
Paling gampang apply dari kedutaan mana? (jerman/inggris/paris/mana gitu)
Atau smua sama susahnya?

Dan knapa kak fica apply nya dari kedutaan jerman?

:D

Fico said...

@misscherrybee
Ngga semua negara Eropa loh, cuma 24 atau 26 negara, coba minta bantu sama om google ajah.. dan UK gak masuk dalam schengen. Artinya kalau mau ke UK haru sapply visa tersendiri ke kedutaan Inggris.

Kalau soal mana yang gampang dan mana yang susah yah bisa dibilang ada susahnya masing2. Aku pilih Jerman sebab tadinya rencana awal cuma mau ke Jerman aja. Lagian kalau Jerman aku rasamereka asal dokumen lengkap, gak bakalan banyak masalah :) walaupun strict mereka cukup fair.

Tapi setelah visa di dapat ternyata aku rubah rencana dan masuk ke Paris duluan. Gak masalah sebab memang waktu terlama aku ada di Jerman :)

Sufia said...

Mba aku baru aja kemaren apply visa. Tapi aku punya kekhawatiran, soalnya aku diinterview pake bahasa jerman. Aku ini disana homestay, dan kemampuan bahasa jerman aku itu br nyampe A1, jd kurang paham. Waktu diinterview ada satu pertanyaan yang gak nyambung. Tapi kalo syarat2 sih lengkap. Apa bener isu itu kalo stempel warna biru ditolak artinya? Soalnya yang aku stempelnya warna biru dongker. Aku khawatir banget visa aku ditolak. Apa kemampuan bahasa jerman yang kurang fasih tp tujuan kita disana mau belajar mempengaruhi kegagalan dapet visa?Makasih ya atas jawabannya..T_T

Fico said...

@Sufia
Pasti sekarang udah tau visanya di reject atau di terima nih.. sori aku sibuk banget akhir2 ini jadi gak sempat buka blognya lagi.

Kalau stempel itu.. aku kan juga di stempel waktu apply yang buat aku stres berat waktu itu ... tapi ternyata ngga tuh... visa aku di approve...

Kalau dokumen pendukung aplikasi kita lengkap aku rasa kedutaan gak punya alasan buat reject visa.

Dalam case kamu, kalau misalnya kamu ngejawab sebagian besar jawaban bisa dimengerti seharusnya sih ngga apa2.

Tapi.. hehe nekad juga baru bisa sedikit bahasa jerman mau belajar di jerman...

Memang menurut Mr T di universitas di sana banyak kelas yang pake bahasa Inggris tapi bahasa jerman common banget di pergunakan dalam bahasa sehari2 sama deh di indonesia kadang sekolah2 sekarang pake bahasa inggris.. tapi komunikasi sehari2 kan pake bahasa indonesia :D

Mudah2an visa kamu di approve ya!

Backpacker Girls
Add blog to our blog directory.