RSS

Pindahan Tulisan Bahasa Indonesia

Dear pembaca, untuk kedepannya tulisan dalam bahasa Indonesia di blog ini bakalan aku pindahkan ke blog aku yang lain "Nona Backpacker" biar gak bingung bacanya.. thanks!


Aplikasi Android untuk backpacking Eropa 2016

Hari gini traveler di tuntut buat semakin smart, gak kalah sama gadget yang di pegang.

Tapi banyak kejadian gadget yang dimiliki sudah smart tapi orangnya belum smart-nahh lohh…

Untuk trip backpacking kami kali ini lamanya 18 hari, dan in total kita melalui 8 negara, serta 14 kota. Jumlah yang aduhai untuk 18 hari.

Selama di Eropa kita masing-masing pegang satu smart handphone. Kalau aku simpan satu HP untuk cadangan (backup incase anything worse happened) Nih hp aku simpan di dalam tas ransel (bukan daypack ya).


Aplikasi Peta yang satu ini memang asik, top rated dah! bisa di pake offline pulak!


Kita ngga bawa ipad, kamera digital, laptop dan tetek bengek lainnya. Simpel, makin banyak kamu bawa gadget makin besar kemungkinan kamu jadi target copet atau tindakan criminal lain.

Di kalangan orang Eropa sendiri pun sudah terlalu men cap kalau turis Asia selalu full of gadget. Saku ada 2 HP, leher kamera DSLR dalam tas daypack minimal ada ipad, atau laptop or kindle. Make it simple, hidup kamu ngga bakalan ribet jadi target copet di Eropa.

Cukup satu HP kamu yang paling mumpuni kameranya, cukup kok.


Ini aplikasi buat self guided walking tour, tinggal colokin headset dan jalan sendiri!

Dulu aja kamera aku cuma 5 megapiksel (2011 bokk) dann diisi dengan 2gb memory card, dan dulu hp aku ngga smart2 amat hahahha. Tapi tetep sama aja enjoynya kok. Intinya kita ngga mau di perbudak sama gadget.

Selama liburan juga, kita ngga beli simcard local. Alesan cukup simple, harga dan kita berpindah tiap kota rata2 per 3 hari. Ngga cost effective serta evisien (secara esensinya kita backpacking mau jalan2 nanti malah terpaku sama gadget). Selama kita sudah ada nomor contact penting dan pulsa cukup di nomor hp lokal (aku isi 200rb-catatan roaming tidak aktif dan selalu flight mode).

Jadi kita sepenuhnya tergantung free wifi sepanjang jalan di kota dan  atau wifi dari rumah host. Kita juga menghindari pakai peta print out. Biar gak keliatan turis bangeddd… selain itu kalau tangan kita sibuk pegang peta dan focus ke sana kita biasanya kurang aware sama bawaan kita terutama HP. Dan scam peta adalah salah satu top 10 scam di kota besar Eropa. Scam peta maksudnya ada orang2 yang pura2 bantu nunjukin peta sementara orang yang lain yang buka tas atau ngerogoh saku jaket kita.

Tapi kalau peta kita install di HP dan terus kita pegang, lebih sulit untuk copet ngambil HP (kasus jambret keknya jarang di kota besar Eropa—belum se extrim beberapa kota di Indonesia keknya).
Aplikasi Andalan untuk cari akomodasi murah!

Untuk aplikasi yang kita pakai selama persiapan dan selama perjalanan (kita HP OS nya Android) tinggal di cari aja di google playstore:

Transport:

  1. Meinfernbus (so far bus paling bagus dan banyak rutenya)
  2. Flixbus (satu perusahaan sama meinfernbus)
  3. OuiGo (bus untuk Perancis)
  4. GoEuro (untuk banding2 harga bus dan tiket kereta serta pesawat)
  5. Rome2Rio (ngga terlalu update cuma pakai sebagai referensi, kalau book kita langsung ke aplikasi bus atau kereta)
  6. Captain Train (banyak tiket kereta promo di sini kalau ketemu langsung book aja!)
  7. Fahr Planner (untuk tiket kereta, lumayan liat2 perbandingannya)
  8. SkyScanner (cari tiket pesawat)
  9. Kayak (cari tiket pesawat, lebih update dari skyscanner)
  10. Momondo (sama kek skyscanner, kadang ada promo atau error fare, tapi masih kurang cetar kek skyscanner yang bisa cari tiket sampai 6 bulan kedepan)
  11. Tiket.com (cari tiket local lah…)
  12. Peta MRT tiap kota (PENTING BANGET sebab tiap kota kita lebih prefer naik MRT-faktr kebiasaan kali ya)
Paling enak cari perbandingan harga via aplikasi ini, tapi kadang harganya ngga up to date, kalo ada promo ngga ke detect


Akomodasi:

  1. Hostelworld (paling gue suka dulu sebab gak ribet2 amat)
  2. Hostelbooker (kalo ngga dapat di hostelworld carinya ke sini)
  3. AirBnb (paling kepake sebab harganya murah buat di bagi 2 orang plus bisa pake dapur yang lengkap dan extra di kasih akses ke kulkas mereka hahah)
  4. CouchSurfing (aku udah jadi angggota sejak 2006, kepake banget jaman dulu, kali ini cuma buat host di Roma, agak mulai susah cari host sebab kebanyakan beralih ke AirBnb)
  5. Agoda (ngga banyak kepake sebab kita cari hostel bukan hotel, disini kebanyakan diluar range budget kita)
  6. Tripadvisor (kalo udah mepet banget liat2 di sini akomodasi tapiii masih muahal)

Peta/Self Guide:

  1. Rick Steves Audio Europe dari Rick Steves Europe Inc. IT’S A MUST. Kalau ada di antara kota yang mau kamu tuju ada di guidenya, download aja. Banyak detail2 yang di dapat dari audio guide ini. Jadi bukan sekedar liat2 aja tapi kita juga dapat ilmu dari audio guide ini. Paling kepake waktu kita ke daerah red district Amsterdam. Ternyata banyak hal2 kecil yang terlewatkan sama turis yang datang ke daerah tersebut. Semenjak itu yah kita pake terus sampe ke Paris. Lumayan dapat guide gratisan!
  2. Semua peta/”Travel Guide” dari “Ulmon GmbH” (tinggal download kota2 yang kita mau, ini yang paling detail dan bisa di operasikan tanpa data atau wifi, tinggal nyalain GPS). Ini aplikasi yang paling bagus untuk peta.
  3. Google maps-tinggal download offline mapnya sebelum berangkat keluar rumah. Offline map ini sebelnya kadang kalau kita masuk ke flight mode (buat saving batre lah ya) ngga mau di buka dengan note “need new update” haissshhh…. Tapi sangat useful kalau data offline nya ada dan kita nyasar ini adalah our last salvation, jadi bisa liat arah dari dan kemana. Tapi ya itu tadi asal peta terupdate ada di simpan offline (ketemu wifi sering2 update lah). Peta disimpan selama 28 hari dan automatically deleted later.
  4. MyCityHighlight (bisa download kota2 yang akan di tuju, lumayan lengkap dengan peta toilet gratisan atau berbayar—ini penting loh, hahah berasa banget kalo bayar toilet 2 Euro! Sama restoran atau tempat menarik)
  5. Zurich Travel guide dari Nexus, ini aku pake cuma di Zurich dan lumayan lengkap

Dan yang lain2:

  1. Tripcase-Ini berguna banget untuk menyimpan dan mengatur jadwal perjalanan (kode booking, waktu dll). Caranya juga gampang. Cuma tinggal sign up dan kita bisa langsung kirimkan tiket2 kita semua ke alamat email aplikasi. Nanti aplikasi yang di handphone akan langsung terupdate. Bisa di pakai dalam kondisi flightmode alias paket data di putus.
  2. Google drive-Aku pakai ini untuk simpan semua copy dokumen yang penting. Semua tiket, copy passport dan copy ktp, pasfoto dll aku simpan disini. Aku juga buat setting jadi google drive bisa di pake secara offline.
  3. Asus weather-nah ini bawaan HP gue, tapi useful banget. Kita yang ngga terbiasa cek cuaca pagi sebelum keluar rumah harus cek dulu kalau di Eropa sebab cuaca berubah2 dalam satu hari (contoh di pisa kita ngalamin dari 26c turun ke 14c dan kemudian kurang dari satu jam naik ke 25c lagi—biar gak saltum juga!)
  4. Currency Converter dari Designer Calculator, so far ini yang nyelamatin kalau gue mandek mikir konversi dan mau belanja. Ratingnya sih bagus, dan aplikasi ngga terlalu berat dan gak butuh data package alias bisa di pake offline
  5. Wifi Map-Password dari WifiMapLLC. Namanya juga fakir wifi, ini aplikasi bisa ngasih password untuk wifi. Cuma rada yebelin sebab required kita untuk punya akses data (lhaa makanya kita nyari gratisan wifi tohhh) jadi bisa di bilang 50-50 lah useful apa ngga
  6. Wifimaps:freewifi+passwords dari 2traces. Sama kek yang sebelumnya tapi jarang aku pake.


Oh ya untuk aplikasi kamera aku ngga pake yang macam2. Cuma bawaan HP aja kebetulan ada mode “HD” alias high definition jadi semua foto yang aku ambil aku set dalam mode “HD” jadi ngga pecah kalau di zoom.

Untuk foto malam, ya pake tangan sendiri jadiin tripod, ngga maksimal sih tapi lumayanlah. Aku bakalan mikir panjang kalo nenteng2 DSLR, sayang hahah kalo di rampok di jalan, atau rusak. 
Tapi….

Eropa, tetep jadi tempat paling bagus untuk kamera DSLR sih, tapi untuk turis kere kek kita yang modal backpack aja… kamera HP dengan gaya foto yang macem2 (mulai dari jongkok2, duduk bersila, naik ke atas pagar dll) demi mengcapture tempat atau orang.

Setelah nyampe di Indonesia dan seminggu kemudian, aku mau delete semua aplikasi yang telah berjasa dalam membuat backpacking aku efisien (waktu dan uang bokk!) sebelum di delete aku tulis dulu deh review di sini, biar kalau ada yang mau ke Eropa bisa liat2 dulu deh kalau mereka perlu nih aplikasi2. Biar HP sama orangnya sama2 smart!

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

4 comments:

pilbiru id said...

kereeeeen
budget brapa tunnn klg
fatma farma

Fico said...

Total di bawah 14 juta termasuk semua tiket pp dan biaya lain2, ngga banyak hahah gue turis kere!

Jasa SEO said...

@fico biar gak kliatan kere pake kamera dslr wkwkwkw

Fico said...

@jasa SEO
kalo dah nenteng2 DSLR seharga tiket PP, bukan backpacker lagi dong? mending duit kameranya buat beli tiket next?

Backpacker Girls
Add blog to our blog directory.